Apakah Netplan Bisa Menyebabkan Server Lemot?

Ilustrasi logo Netplan

Hai, selamat datang di ChotibulStudio.

Di artikel kali ini, saya sharing terkait sebuah isu yang sampai saat ini jawaban pastinya belum bisa saya temukan. Adapun isu tersebut terkait pertanyaan 'apakah Netplan bisa menyebabkan server lemot?', dimana, pertanyaan tersebut related dengan kasus yang saya alami beberapa waktu yang lalu.

Kronologi kejadian

Waktu itu, saya sedang membantu teman buat set up sekitar 2 sampai 3 server. Meskipun cuman dimintai tolong buat pasang sistem operasi dan initial config, tapi ada 'sesuatu' yang membuat saya sebel sendiri.

Sebagai informasi, perangkat server yang saya tangani waktu itu adalah server dari brand kenamaan Texas, Amerika Serikat. Sedangkan sistem operasi, saya menggunakan Ubuntu Server 20.04.3 LTS live install, versi poin ke-3 dan paling terkini pada waktu itu.

Proses pemasangan sistem operasi berjalan dengan lancar tanpa ada kendala yang berarti. Akan tetapi, ketika sistem berhasil boot dan masuk ke konsol untuk pertama kalinya, saat itulah saya baru merasakan 'sesuatu' tersebut.

Apakah 'sesuatu' itu?

'Sesuatu' yang saya maksud di sini adalah lemot-nya si Ubuntu ketika mengeksekusi perintah.

                        

Bayangkan, setiap mengeksekusi perintah, Anda harus menunggu sekitar 11 detik. Gimana, tuh?

Proses pemecahan masalah

Blank!. Itulah yang terjadi.

Entah gimana awalnya, tiba-tiba saya kepikiran buat melihat konfigurasi Netplan.

$ sudo vi /etc/netplan/nama-file-konfigurasi.yaml

Isi didalamnya, masih tersedia konfigurais default hasil generate-an cloud-init. Kurang lebih seperti ini konfigurasinya:

network:
    ethernets:
        eno1:
            dhcp4: true
        eno2:
            dhcp4: true
        eno3:
            dhcp4: true           
        eno4:
            dhcp4: true
version: 2

Kalau dilihat secara konfigurasi, semua tampak oke. Saya-pun langsung keluar dari berkas konfigurasi Netplan dan mencoba mengeksekusi beberapa perintah.

Hasilnya? Ya sama aja, tetap lemot!. Hla emang gak diapa-apain.

Masih dalam keadaan berfikir keras, tiba-tiba teman saya membuyarkan semuanya.

Dia minta dibuatin konfigurasi IP statik sesuai dengan catatannya dia, lengkap dengan gateway dan DNS publik Google.

Akhirnya, saya ubah kembali konfigurasi Netplan menjadi seperti berikut.

network:
    ethernets:
        eno1:
            addresses:
                - 192.168.1.2/24
            gateway4: 192.168.1.1
            nameservers:
                addresses:
                    - 8.8.8.8
                    - 8.8.4.4
                search::
                    - srv1-sby03.sembarang.id
        eno2:
            dhcp4: true
        eno3:
            dhcp4: true           
        eno4:
            dhcp4: true
version: 2

Setelah menyimpan konfigurasi dan memuat ulang Netplan dengan perintah berikut,

$ sudo netplan apply

Konfigurasi berjalan dengan mulus, tapi ya masih tetep tidak responsif saat mengeksekusi perintah.

Saya kembali berfikir. Googling sana-sini. Tetap nihil.

Waktu terus terus berjalan. Kaki juga mulai kesemutan.

Saat saya mengubah posisi duduk sembari melihat beberapa konfigurasi di laptop. Tiba-tiba ide muncul.

Sebetulnya bukan ide yang wah, sih. Hanya sekedar iseng, pengen nyoba-nyoba aja.

Buru-buru saya kembali ke papan tik portabel yang terhubung ke server melalui porta USB.

Saya iseng nambahin sebaris konfigurasi pada bagian akhir konfigurasi Netplan yang sebelumnya saya buat.

network:
    ethernets:
        eno1:
            addresses:
                - 192.168.1.2/24
            gateway4: 192.168.1.1
            nameservers:
                addresses:
                    - 8.8.8.8
                    - 8.8.4.4
                search::
                    - srv1-sby03.sembarang.id
        eno2:
            dhcp4: true
        eno3:
            dhcp4: true           
        eno4:
            dhcp4: true
version: 2
renderer: networkd

Sampai di sini, saya coba memuat ulang konfigurasi Netplan dan hasilnya sungguh diluar dugaan.

Sebelumnya, setiap kali mengeksekusi baris perintah, sistem mebutuhkan waktu sekitar 11 detik. Setelah membuat sedikit perubahan pada Netplan, sistem langsung berjalan responsif. Setiap perintah yang saya input langsung dieksekusi.


Kesimpulan

Sampai detik ini, saya masih mencari bagaimana Netplan benar-benar mempengaruhi ke-responsif-an sistem.

Jika dilihat lebih detail pada laman dokumentasi Netplan, setiap konfigurasi yang dibuat harus menyertakan opsi renderer; baik itu menggunakan networkd, maupun NetworkManager.

Demikian sharing yang bisa saya bagikan. Mungkin diantara Anda ada yang tahu alsan pastinya, saya sangat berterima kasih apabila Anda berkenan mengetik alasan berikut sumber-nya pada kolom komentar.

Semoga tulisan ini bermanfaat untuk saya, Anda dan orang-orang yang Anda cintai.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Memperbaiki Galat libdvd-pkg: apt-get check failed di Ubuntu 20.04 LTS

Daftar Rekomendasi Repositori Lokal Debian 11 "Bullseye"

Visual Studio Code Bisa Ngedit Berkas Secara Remote Via SSH, Canggih!